Analisa Usaha dan Peluang Usaha Menjual Kue Basah


Deretan kue basah nan cantik bak primadona sering tampil  di meja-meja perjamuan pesta atau acara-acara istimewa seperti : acara perkawinan, khitan, syukuran haji , ulang tahun dsb. Kue basah mempunyai citarasa tersendiri, mungkin karena rasanya yang khas dan akrab di lidah kita. Paduan yang pas antara rasa gurihnya santan dengan manisnya  gula, serta aroma daun pandan/suji yang unik , membuat kita tertarik mencicipinya, apalagi di tambah dengan cara penyajian dan penampilannya yang menggugah selera.



Bagi mereka yang ingin memulai usaha, bisnis kue basah ini bisa menjadi salah satu usaha yang perlu di coba karena sekarang ini Peluang Usaha Menjual Kue Basah mulai merambah dunia usaha, dengan menggunakan bahan-bahan yang sederhana, harganya juga relatif murah dan mudah kita dapatkan kita bisa membuat aneka kue2 yang cantik dan menggoda selera, seperti (kue lumpur, klepon, cenil,serabu, dadar gulung, apem atau kue lapis yang sedap dan legit )kita bisa membuatnya dari aneka tepung beras dan juga umbi2an

Untuk hasil yang maksimal dan mengurangi resiko kegagalan dalam pembuatan kue basah, pastikan anda menguasai resep2 kue yang akan anda buat dengan resep yang rinci, standar ukuran yang pasti dan cara membuat yang jelas, Pembuatan kue basah juga mengandalkan perasaan dan kebiasaan si ahli pembuat kue tersebut.

Pemasaran

Pemasaran usaha dapat dilakukan dengan cara memasang nama usaha, alamat dan kontak usaha di kertas pembungkus dan kotak kue.  pada promosi awal anda dapat menyebarkan brosur serta mengadakan program harga promosi.

Untuk sistem pemasarannya anda bisa  memasarkannya sendiri, selain itu juga banyak tempat yang bisa anda ajak bekerja sama dengan sistem konsinyasi (titip jual) misal kios kue di pasar, toko kue,  warung-warung makan, gerai-gerai di pusat keramaian , cafe atau rumah makan.anda juga bisa mencoba kerja sama dengan pengelola catering untuk memasok kue basah pada acara-acara istimewa atau pesta, atau pun menerima pesanan siap antar.

Target Konsumen

Pasar kue basah sangat luas apalagi ibu-ibu yang sering mengadakan acara-acara arisan , pengajian ataupun perkumpulan lainnya yang membutuhkan suguhan yang beragam.

Kelebihan

Potensi usaha kue basah cukup besar, apalagi jika kita mampu membuat kue2 yang sesuai dengan selera kebanyakan konsumen.

Kekurangan

Daya tahan kue basah maksimalnya hanya bertahan 1 hari. Untuk itu tentukan jenis dan jumlah kue yang diproduksi setiap harinya.

Kunci Sukses

Selalu gunakan bahan-bahan yang berkualitas dan sebisa mungkin gunakan pewarna alami, jika terpaksa harus menggunakan pewarna, gunakan pewarna makanan yang berkualitas dan terpercaya serta gunakan sesuai takaran, agar kue kita tetap terjamin kualitasnya. dalam pembuatan produk  olahan kue basah usahakan untuk selalu menciptakan variasi  agar konsumen terhindar dari kebosanan. Misalnya onde-onde yang besar bisa di buat versi kecil atau kue tok yang biasanya berbentuk seperti kura-kura, kita coba bentuk lain seperti berbagai macam buah.

Analisa Usaha

Asumsi
Masa pakai etalase sederhana 5 tahun
Masa pakai peralatan masak (dandang, oven, Loyang, panci, dan kompor gas) 3 tahun

Biaya Investasi

Etalase sederhana     : Rp 1.000.000

Peralatan masak     : Rp 3.000.000

Total Investasi     : Rp 4.000.000

Biaya Operasional per BulanBiaya TetapPenyusutan etalase

1/60 x Rp 1.000.000     : Rp 16.700

Penyusutan peralatan masak

1/36 x Rp 3.000.000                 : Rp 83.000

Upah karyawan                                                                     : Rp 500.000

Total biaya tetap                                                                   : Rp 599.700

Biaya Variabel

Pembelian bahan-bahan per 15 hari

@Rp 300.000/ produk x 6 produk x 2 kali sebulan                 : Rp 3.600.000

Pembelian gas @ Rp 17.000 x 6 kali dalam satu bulan             : Rp 102.000

Total biaya variabel                             : Rp 3.702.000

Total biaya variabel operasional                     : Rp 4.301.700

Penerimaan per Bulan

Penjualan 6 jenis kue
(6 x 50 buah/ hari x Rp 1.000/buah x 30 hari)                 : Rp 9.000.000

Keuntungan per Bulan

Keuntungan     = Total penerimaan – total biaya operasional
= Rp 9.000.000 – Rp 4.301.700
= Rp 4.698.300

BEP (Break Event Point)

BEP         = (Total biaya investasi : keuntungan ) x 1 bulan
= (Rp 4.000.000 : Rp 4.301.700) x 1 bulan
= < 1 bulan

Selamat berbisnis Usaha Menjual Kue Basah semoga sukses. Amin.

source : kompas
writer : M. Rozikin